Tag

, , , , , , , , , , ,

Shoulda“… Sumpah, nyesel banget gue minjemin duit ke tu orang.Ternyata dipake buat yang ga bener! Tau gitu kan ga gue pinjemin…. Bete deh.. “
Baru tadi malem di curhatin sama Danu, one guy of my solite team. There you go. Keluar juga akhirnya kalimat itu. Sebagai ‘lawan bicara’ dan ‘kawan bicara’, sering memang kita dengan sendirinya berusaha untuk menjadi pendengar yang baik, dan juga kalau bisa memberikan empati kita. “Ya udah… yang udah ya udah… Ikhlasin aja “. Standar bukan? Saking udah ga tau nya lagi mesti ngasih komentar gimana. Tapi ternyata, kalo mau dipikir2 lagi, kalimat hiburan seperti itu justru malah bikin mereka tambah bete. Hehehe. Akhirnya, daripada nyuruh dia ikhlas bla bla bla gitu, dan daripapa (lebih parahnya) malah nggak bilang apa-apa, saya cuman bisa bilang,
Saya : Loe nyesel?
Danu : Ya iyalah…
Saya : Kenapa?
Danu : Kok kenapa? Itu duit tabungan gue bertaun-taun…
Saya : Nyesel karena dia bohong soal tujuan dia minjem itu?
Dany : Kalo tau dia minjem buat … *sensor, mana mungkin gue pinjemin!
Saya : Tapi kan loe GAK TAU kalo dia bakal ngelakuin itu…
Shoulda Woulda Coulda. Itu bahasa Inggrisnya (hehehe.. nenek2 juga tau itu bahasa Inggris!). Bahasa Indonesianya kurang lebihnya adalah : “.. kalau tau gitu…. “. Bahasa Jawanya mungkin : “.. ngerti ngono..”. Taruhan deh, semua orang pasti pernah ngomong gitu, ketika mengalami kejadian kurang menyenangkan yang seharusnya (menurut kita) bisa dihindari. Paling tidak, kita tidak jadi mengalaminya. Misalnya:
“… Tau gitu gue tadi bawa jas ujan… Ugh! Basah deh…”
“Lho…mati lampu tho? Yaaah… tau gitu tadi gue ga usah berangkat kerja…Anjrotttttt!”
“….Loe tau gak.. gebetan gue udah punya bini!! Coba dari pertama gue tau.. Sialan!”
“… Anj**g! Dosen pembimbing gue ga masuk! Tau gitu kan gue ga usah begadangan semalem nyelesaiiin tugas gue…..”
Ih! Benci banget deh denger orang ngomong gitu. Tau gitu…. tau gitu .. tau gitu… Masalahnya adalah : LOE KAN GAK TAU! TITIK. Kita nggak tau kalau hal2 tidak menyenangkan seperti diatas tadi misalnya, akan terjadi. So, why bother! Ngapain mesti marah? Kita kan nggak tau kalau cuaca yang tadinya panas tiba-tiba malah jadi mendung dan hujan? Gitu juga dengan listrik yang mati tiba-tiba, pacar yang akhirnya ketauan kalau udah punya orang, atau dosen yang ngilang dengan seenaknya? Again, kita nggak tau kan kalau itu akan terjadi pada kita? And there’s nothing we can do about it. Kita nggak bisa berbuat apa-apa menghadapi kenyataan-kenyataan menyebalkan seperti itu. So, dengan mengeluarkan statement “.. tau gitu ..” ini, jelas-jelas kita marah dengan orang lain, marah dengan keadaan, dan yang paling gawat : marah sama diri sendiri!
Jujur aja, I used to be that kind of person. Bolak-balik dikecewakan oleh orang atau keadaan, saya bukan termasuk orang yg hobi banget tuh buat dengan gampangnya menyalahkan. Atau dgn kata lain paling sering sih nyalahin orang lain. Agak gengsi kalo marah2in diri sendiri. Hehehe. Apalagi jika sesuatu tidak berjalan seperti yang diharapkan. Wah udah deh, sibuk bener nyari2 kesalahan orang lain. Sampai akhirnya saya membaca sebuah kutipan, yang sebenarnya sudah sering saya baca dimana-mana, tapi baru ngerti maksudnya baru-baru aja!
God,
Grant me serenity
To accept the things I can’t change
The courage to change the things I can change
And the wisdom to know the difference
Tuhan,
Anugerahkan kepadaku,
Ketulusan hati untuk menerima hal2 yang tak bisa kuubah,
Nyali untuk merubah hal2 yang bisa kuubah
Dan kebijaksanaanu untuk bisa membedakan..
Ternyata hidup itu harus sesuai dengan porsinya. Ada pilihan-pilihan. I mean, kita bener-benar nggak tau apa yang akan terjadi pada kita kemudian. Jangankan besok. 1 menit abis ini juga kita nggak bisa tau apa yang akan terjadi. We are just human after all. Ada banyak hal-hal tidak mengenakkan yang bisa kita rubah, atau (luckily) bisa kita cegah. Tapi hal-hal tidak mengenakkan yang tidak bisa kita ubah, juga gak kalah banyaknya. Let it go. Bukan berarti terus bersikap pasrah dan nggak melakukan apa-apa sama sekali. But simply, karena merasa marah dan menyesal atas keadaan2 yang tidak bisa kita ubah, sungguh benar2 perbuatan yang nggak ada gunanya sama sekali. What a waste! Inget loh, “Regret for wasted time is more wasted time.”
Sampai sekarang, saya bener-bener anti banget pake kata2, “Tau gitu” ini. Dan sampai sekrang juga, setiap kali ada orang yang ngomel2 dengan memakai kata itu, saya cuman ngelirik aja. Kalo kemudian saya peduli dan bilang, “Ya loe kan ga tau!”, pasti karena saya sedang baik hati sekali hari itu. Hehehe. Mendingan ditulis di blog. Makin banyak yang baca, siapa tau makin banyak juga yang setuju sama hal ini, dan menyebarkannya ke orang lain. Hehehehe. Apapun kejadian buruk yang saya alamin, nggak pernah sekalipun saya bilang kata-kata kramat ini. Karena buat apa?
And amazingly, masalah jadi kerasa nggak begitu berat lagi. Tetap berat, tapi cukup bisa di netralisir, lah. Coba deh! Hehehe. Kaya iklan jadul aja ya…

Iklan