Apa yang pantas dan tidak pantas untuk diketik di kolom status Facebook mu ?

Gw gak bisa bilang mana yang benar dan mana yang salah, karena selalu akhirnya ada yang berdebat bilang,

“Eh, ini kan FB-gue, terserah dong gue mau tulis apa”.

Sama halnya dengan nulis di WP,

“Eh, ini kan blog account WP gue, terserah dong gue mau cerita tentang apa”.

Jadi, yang mau gw bilang di sini, gw menghargai pendapat pribadi atau hak individu masing-masing untuk mengupdate status FB-nya, tapi mohon diingat kalau apa yang kamu tulis itu… BISA DIBACA OLEH SEMUA ORANG… yang tidak semuanya selalu setuju ataupun ‘nyaman’ dengan tulisanmu. Reaksi setiap orang berbeda karena background setiap orang berbeda.

Gw sering bilang kalo frekuensi yang dipakai otak masing-masing individu kan beda, ada yang FM ada yang AM… hehehe.. *perumpamaan yang aneh!*. Makanya ada yang ‘nyambung’ kalo ngomongin atau diskusikan satu hal, ada yang ‘gak nyambung’.

Diskusi kecil mengenai hal ini, waktu lunch bareng dengan teman-teman, yang semuanya punya account FB seperti ini:

A: “Kalo si F, kalo update status, bilangnya gini, “Lagi packing nih buat ke Singapore”, “Asik sudah beli BB”, “Baru ganti notebook baru nih”… kesannya norak banget deh!“

B: “Hehe..mendingan deh daripada elu gak pernah update status.. kosong mulu!“

A: “Eh, tapi gue MEMPERHATIKAN status semua orang lho… hahaha. Gue mah gak penting update status, takut salah ngomong.”

C: ”Iya, kayak si W tuh, pagi bilang “Mau cerai”, eh sorenya “I love you, Hubby”. Yang ngomenin status mau cerainya sampai berpuluh-puluh. Gak malu apa yah ? Seperti mencoreng muka sendiri.”

A: ”Haha… emang tuh… penting kali yah mau cerai diumumkan ke seluruh umat.”

B: ”Kalo status elu (bilang ke C), udah kayak ABSEN aja tuh, “Lagi di Mall KG”, “Lagi suapin anak makan”, “OTW pulang”… kelacak terus yah keberadaan diri elu.”

C: ”Haha…kan itu status yang aman. Daripada nulis yang nggak2.“

…dan seterusnya, dan seterusnya, gosipin status2 orang… hehehe.. termasuk ada kolega yang sering update statusnya dengan wejangan agamanya… ah, memancing issue SARA.

Kesimpulan, harus peras otak juga yah nulis status di FB, menimbang dengan bijaksana, jangan impulsive, jangan emosi sesaat, perlu sensitivity .

Hah.. yang paling bener sih harusnya udah gak usah ikutan FB..

Tapi…ahhh.. gw udah addicted gimana dong ????

Semoga sampai saat ini, belum ada yang tersinggung dengan tulisan-tulisan yang gw buat di kolom jahanam itu.

peace ah..

Iklan