Hari ini saya mau nulis tanpa cerita,tanpa tema, tanpa makna.
Nulis hanya untuk nulis sekedar meluapkan hal-hal gak penting.

Hhhhhhmmmmmmm *mikir*

Gosip aja deh. Buat saya gosip itu ngerumpiin sesuatu hal. Bagaimana dengan blogging?
Belakangan ini blogging makin marak. Banyak pula yang udah diangkat jadi buku..kok diangkat yah..dibuat kali yah…-oon nih-. Saya blogging cuman untuk mengisi kekosongan saat di kantor dan tidak punya kerjaan. Ternyata menulis di blog memberikan hal yang dahsyat tersendiri. Saya memulai nulis di multiply.com. Dari hanya saya yang membaca apa yang saya tulis ampe sekarang sudah banyak yang baca. Nulis jadi kayak keharusan untuk saya lakukan. Bukan untuk dibaca oleh orang lain tetapi sekedar untuk asupan jiwa dan pikiran saya.

Hobby saya adalah membaca ulang tulisan saya. Entah mengapa kalau tulisan itu ada dalam bentuk word saya malas membacanya. Tapi tulisan di blog rasanya lebih menyenangkan untuk dibaca. Kadang saya mengomentari sendiri tulisan saya, sudah tentu dalam hati.
“kok aneh”
“Kok gantung yah ceritanya”
“kok tulisan gini ada yang muji”
“kok keren”

Hehehehe memang saya suka narsis sendiri dengan tulisan saya, karena saya tuh kalo nulis suka gak pake mikir, tulis yah tulis aja mo bagus mo jelek mo orang suka gak peduli. Karena saya nulis bukan untuk diberikan acungan jempol, dipuji atau di comment. Jadi ketika sudah lewat lama tulisan tersebut saya posting, sering saya baca ulang dan terkagum2 seperti bukan tulisan saya sendiri.

Tulisan di blog pun merupakan tempat atau saya sebut loker memory saya. Saya ini pelupa, dengan nulis setiap rasa yang bergejolak di hati dan benak saya membantu saya mengingat kejadian yang saya alami saat menuliskannya. Memang, tulisan saya tidak selalu kejadian nyata bahkan hampir semua fiksi tanpa ditujukan pada siapapun. Tapi saya yang menuliskannya tahu tujuan tulisan itu untuk sapa (dalam hati).

Tidak setidak jarang orang yang mengatakan tulisan saya aneh, jelek, terlalu sendu, terlalu patah hati… whatever lah…. karena ini hanya buah pikiran….bukan buah tangan yang sudah pasti jelas nyatanya.

Tak penting lagi bagi saya orang suka kah, mual kah, bete kah, atau kagum dengan tulisan yang saya buat. Karena ini hanya sekedar diary .. yang dibaca ulang lebih enak dibanding dalam bentuk WORD.

Sudahlah ngapain ngomongin tulisan saya yang hanya untuk iseng-iseng.

Sambil nulis saya nonton NOT 4 EYES ada emaknya Manohari. Pasti bingung yah siapa pula tuh si Manohari Monohara…kenal juga ngga tapi semua infotaiment tayangin berita tentang dia. Seorang gadis remaja yang dinikahi orang seorang raja di Malayasia di Kesultanan Kelantan. Terus tiba2 ada emak2 yang sibuk ingin membebaskan anaknya dari jeratan sang raja atau sultan sih…emboh!!
Saya setuju tuh ama menteri pemberdayaan perempuan…ini mah bukan urusan negara tapi rumah tangga privasi orang. Lagian anaknya bisa ada di tangan sultan Kelantan itu juga kan karena emaknya yang nikahin anak yang belum punya KTP. Terus sekarang salah tuh sultan?? Dia aja dulu ngaca???kok anak ABG disuruh kawin…sekarang sibuk bilang anaknya disiksaan..bilang aja ga dikasih jatah ama si sultan.
Ada-ada aja…harusnya tuh emak dah mikir donc resikonya dengan menjual anaknya *menikahkan anaknya*

Yaahhhhh gitu deh manusia…

Ngoceh apa yah saya……mbooohhhh!!!!! Namanya juga nulis hanya untuk nulis

Udah ahhhhh tidur dulu

Iklan