Saya selalu yakin dan percaya bahwa setiap orang diciptakan dengan karakter berbeda2, tentunya dengan tujuan untuk saling melengkapi, sesuai dengan perannya. Tapi yg ingin saya ceritakan adalah bahwa peran2 itu gak selamanya saling melengkapi, tapi juga bisa saling menghancurkan.

Saya dulu punya temen deket, sebut aja si A dan si B.

Dengan si A, saya seperti kutub yang sama, utara dgn utara, selatan dgn selatan. Karakter saya dan dia sama. Persis. Sama2 perasa, sensitif, keras kepala, pokoknya tipe yang lebih pake hati daripada otak. Malah awal kami dekat itu berbekal kata2 “kita kok sama banget ya, lo kayak cermin saya deh.”
emang awalnya baik banget, sama2 saling mendapat dan menerima perhatian yg sama banyaknya, gak ada penyesuaian lama2 untuk deketnya, sama2 bisa ngomong apa aja yg ada di kepala karena saya dan dia cepet mengerti satu sama lain. Tiap yang satu kena masalah, gampang bgt yg satunya lagi buat mengerti dan ngedukung, karena tinggal bercermin aja ke diri sendiri. Lama2, kesamaan itu malah jadi bumerang. Apalagi ketika masalahnya bukan cuma saya against the world ato dia against the world, tapi saya against dia. Dari satu masalah ke masalah yang lain, gak pernah beres dengan bener, malah makin disusul dengan masalah2 yang lebih berat tingkatnya.
Sampai akhirnya hubungannya bener2 jadi saling menghancurkan. Saling menyalahkan, gak ada yang mau mengalah, gak ada yang mau mengerti. Semakin saling menyalahkan, semakin malah membuat saya dan dia masing2 merasa semakin benar dengan pandangan sendiri. Semakin saling membuat masing2 ngerasa gak dihargain dengan caranya masing2. Saya sendiri ampe ngerasa gak berharga banget, tersia2kan, ngerasa saya buruk banget. Walopun banyak orang yang peduli ama saya di luar dia, saya tetep aja berasa nothing, karena saya terlalu tenggelam dengan rasa gak berharga yang si A kasih. Akhirnya, semakin buruk baik buat saya, buat dia, terutama buat hubungan baik yang saya dan dia punya awalnya.
Dulu saya pernah ngomong gini ke si A, “saya dan kamu kayak kutub utara, klo magnet kan sesama kutub akan saling tolak-menolak”. Yeah, teori kutub magnet spertinya terbukti.

Dengan si B, saya berbeda kutub, klo saya utara berarti dia selatan. Karakter yang bener2 beda. Saya yang lebih banyak pake hati, dia yang lebih banyak pake otak. Saya yang tipe manusia ‘present’ alias pandangan banyak fokus ke apa yang dihadapi skrg. Dia tipe manusia ‘future’ yang pandangannya selalu jauh ke depan tp kadang2 suka lupa ama apa yang harus dilakuin saat ini. Saya dan si B ini selalu beda pendapat. Selalu. Jelas karena perspektif mandangnya berbeda.
Dari awal saya temenan ama dia, cukup makan waktu lama buat mengerti dia. Tapi anehnya walopun saya dan dia selalu beda, saya dan dia gak pernah ribut. Entah gimana formulasinya, tp rasanya kok ngerti aja dengan perbedaan itu, gak dipermasalahin, malah buat saya ngelengkapin akan apa yang saya pikirin. Hebatnya, si B gak pernah nyalahin saya, menghakimi perbuatan saya, marah klo saya salah atopun sekedar mengkritik, tapi dia bisa nyadarin saya klo saya salah. Dia bisa bkin saya malu akan kedangkalan saya, keburukan saya, walo dia gak pernah nyebutin itu. Dia yang membuat saya mikir ulang pake otak, bukan sekedar pake hati.
Dan walopun dia bukan tipe yg keliatan perhatian, tapi dia bisa membuat saya ngerasa berharga banget walopun dalam kondisi di sekitar orang2 yang kurang peduli ama saya. Hubungan yang semakin lama semakin baik, semakin membangun saya ke arah yang lebih baik. Walopun skrg uda jarang bgt ktemu, tp tiap ngobrol lagi terasa bgt kualitasnya.

Dengan si A, entah kenapa yg keluar dari saya adalah semua sifat2 jelek yg mgkn gak pernah saya keluarin di depan orang lain.
Dengan si B, entah kenapa saya bisa ngeluarin smua sifat2 terbaik yg saya punya, bahkan sifat baik yang mgkn sebelumnya saya gak punya.

Dengan si A, saya banyak terlibat kejadian yang jadi pelajaran buat saya.
Sedangkan si B membantu saya menghadapi dan belajar dari kejadian2 yang saya hadapin.

Keduanya turut berperan membentuk saya yang sekarang. Yang syukur2 menjadi lebih baik dari yang dulu.

Ya, gak cuma 2 orang ini aja sih yang ikut membentuk saya jadi seperti sekarang. 2 orang itu cuma salah dua nya aja (kalo salah satu kan merujuk ke 1 orang), cuma peran keduanya cukup signifikan, diliat dari kadar kedekatan juga, walopun perannya beda bgt. Tapi saya tetep gak bisa menilai mana peran yang lebih baik, karena saya ngerasa kedua peran itu emang harus ada, supaya bisa mencapai efek sperti skrg.

Peran. Peran. Ya, smoga saya bisa punya peran dalam hidup orang lain. Dan smoga perannya yang protagonis2 aja ya. Gak siap juga jd tokoh antagonis, hehehe..

orang yang menjadi inspired dari postingan ini